Thursday, April 30

SITI MAISARA (EPS 1)


Hari yang indah cerah. Aku sungguh tidak menyangka yang hari ini aku telah mendaftar masuk ke tingkatan 4. Begitu seronok rasanya apabila bergelar remaja yang semakin dewasa.

Aku berjaya menempatkan diri dalam kelas yang terulung di sekolah aku. Aku berjaya masuk ke kelas yang pertama berdasarkan keputusan yang aku peroleh. Aku sungguh tidak menyangka kerana keputusan PMR ku hanya biasa-biasa sahaja. Bersyukur aku ke hadrat illahi.

Seramai 55 orang murid pada mulanya dalam kelas tersebut dan buat kali pertama kami menyesuaikan diri. Kelas yang paling meriah pada masa itu. Kelas 4 sains 1. Wah! budak pandai pun buat bisng juga. Bagai nak runtuh di buatnya kelas itu tapi tiba-tiba kedengaraan bunyi tumit tinggi, keletak keletuk. Terpacak dihadapan pintu kelas tersebut, seorang guru wanita yang segak. Kelas yang bising kini senyap sunyi akibat kehadiran guru yang paling disegani. Terdiam semua murid lalu bangun menyapa mengucapkan selamat sejahtera. Cikgu Ain namanya. Beliau adalah seorang cikgu yang disegani , disayangi dan digilai oleh para pelajar lelaki terutamanya kerana bentuk badan, sopan-santunnya, dan yang paling menjadi asetnya adalah rupa paranya tetapi sayang kerana beliau telah berkahwin 2 tahun yang lalu.

Cikgu Ain buat kali pertamanya mengenalkan dirinya sebagai guru kelas kami walaupun kami telah mengenalinya dengan lebih terperinci. Ternganga semua mulut murid lelaki apabila dia mengenalkan diri kecuali aku melayang entah kemana memandang ke suatu sudut yang lain. Terpaku mataku di situ. Mataku kearah pelajar perempuan yang wajahnya indah bila dipandang. Matanya memukau pandanganku. Rambutnya beralun lembut ditiup angin sepoi-sepoi bahasa. Siti Maisara binti Ismail, telah mencuri hati dan pandanganku lalu aku disentak dengan suara manja Cikgu Ain dicuping telinga kiri ku. Cikgu Ain menyuruh aku memperkenalkan diri aku dihadapan kelas kerana mengelamun. Aku bingkas bangun lalu memperkenalkan diri ku.

Dah panjang aku bercerita tetapi kamu semua belum mengenali aku lagi bukan. Namaku MUHAMMAD BIN AHMAD. Aku berumur 16 tahun. Anak kelahiran Port Dickson, Negeri Sembilan. Berketinggian 170 sentimeter dan 60 kilogram berat badan ku. Hitam manis orangnya. Rambut ala-ala Syah Indrawan a.k.a Tomok. Aku seorang yang berkaca mata kerana menggemari permainan komputer dan juga melayari internet. Badan ku boleh dikatakan slim and athelthics. Wah! memuji diri sendiri. Aku juga salah seorang atlet sekolah. Aku digilai pelajar perempuan sekolah aku tetapi aku tidak menggilai mereka. Aku digelar MOK kerana disebalik MOK itu ada tersirat MUHAMMAD ORANG KUAT. Sudah banyak aku menceritakan tentang diriku ini.

Hari yang indah berlalu. Esok mungkin menjelma lagi. Hari ini telah menjadi suatu sejarah dan esok adalah memori terindah. Siti Maisara telah mengukir satu memori yang tak mungkin dapat aku lupakan. Walaupun dia sukar aku miliki tapi apa salahnya mencubanya bukan. Cerita hari ini telah pun tamat. Cerita hari esok pasti menjelma.

Tuesday, April 21

NUR


NUR CAHAYA DUNIA...
MENERANGI SEGALA...

DALAM GELAP NUR MENERANGI...
DALAM HIDUP NUR MERAHMATI...
DALAM CINTA NUR MERESTUI...

JIKA TIADA NUR MAKA GELAPLAH DUNIA...
GELAPLAH SEGALANYA...

KASIH TERCIPTA BILA NUR MENJELMA...
IKHLAS TERCIPTA BILA NUR MENERANGINYA...
CARILAH NUR DALAM HATINYA...

BUKAN MUDAH MEMILIKI NUR...
HANYA HAMBA TERPILIH YANG MEMPEROLEH NUR...

SEPANJANG JALAN KENANGAN...

SALAM PERSAHABATAN KU METRAI,
HARI DEMI HARI AKU MENYEPIKAN DIRI,
TEMAN KAU MEMAHAMI,
TAPI SAHABAT TAK PERNAH MENGERTI,
JIKA KAU TIADA APALAH ERTI,
TIADA SIAPA FAHAMI...

APA KEJADAHNYA AKU MENEMPA DIRI,
DALAM KEADAAN YANG TAK DISUKAI...

MEMANG AKU MENGAJAR,
TAPI HANYA MENGAJAR,
TAK MAMPU MENDIDIK,
MEMBENTUK SEORANG INSAN YANG BERNAMA SAHABAT MENJADI TEMAN...

BAGI MU SAHABAT DAN TEMAN SEMUANYA SAMA,
TAPI BAGIKU IANYA AMATLAH BERBEZA...

SAHABAT HANYA FAHAM GELAK TAWA,
TAPI TAK PERNAH MEMAHAMI DUKA- LARA,
TEMAN FAHAM SEGALANYA,
HANYA TEMAN FAHAM SEMUANYA...

TEMAN FAHAMLAH AKU PERGI HANYA UNTUK MENCARI KETENANGAN,
BUKAN MEMUTUSKAN PERSAHABATAN,
KALAU TEMAN MERASAKAN KESEDIHAN,
SAHABAT HANYA BERTEPUK TANGAN...

DIRIKU MENGERTI TIADA TEMAN LAIN YANG MEMAHAMI,
TETAPI CUBALAH BERDIKARI SEMASA KU TIADA DI SINI...

TEMAN AKU PERGI HANYA UNTUK SEMENTARA,
MENYEMBUHKAN HATI YANG DUKA-LARA,
MENYELSAIKAN KEKUSUTAN KELUARGA,
MENYERU SAHABAT MEMAHAMI SEGALA...

BIARLAH AKU PERGI DENGAN TENANG,
JANGAN KAU TEMAN MERATAPI KESEDIHAN,
HANYA DISINI AKU BERPESAN,
KATA AYAH DAN IBUMU JANGAN DI LAWAN...

WAHAI TEMAN,
WAHAI SAHABAT,
PEMERGIANKU HANYA SEMENTARA,
KALAU ADA JODOH YANG PANJANG KITA AKAN BERSUA,
TUHAN ITU ADIL DAN MAHA ESA...

TEMAN.....
SEMENTARA SAHAJA,
FAHAMILAH,
MENGERTILAH,
AKU PERGI DENGAN ALASAN,
BUKAN SUKA-SUKA,
JANGAN SEDIH,
JANGAN MENANGIS...

SATU HARI AKU AKAN KEMBALI,
MENUNTUT APA YANG PATUT AKU MILIKI...

TEMANKU,
TEMAN SEJATI,
HANYA KAU MEMAHAMI...

SHEDAR SONG...

KAMI DITAKDIR BERSAMA,
DALAM FAMILY SHEDAR,
SAMA CIKUZ DAN MILA,
MELANGKAH CERIA,
INDAHNYA SUASANA,
TERBAYANG DIWAJAH,
SENYUMAN SEINDAH SURIA,
KENANGAN BERSAMA,
KENANGAN BERSAMA,
JELAS TERASA...


SHEDAR FAMILY MISS YOU ALL SO MUCH...

TAK MUNGKIN

DARI JAUH MEMANDANG,
CINTA YANG TAK MUNGKIN KU GENGGAM,
HANYA BERKHAYAL,
ILLUSI DAN MIMPI,
TAK MUNGKIN AKAN KU SEPI...


SAYANGNYA AKU RASA,
PELUANG DI DEPAN MATA KU LEPASKAN...


AKU TAK BERANI,
AKU TAKUT TAK DITERIMA,
HANCUR REMUK DIBUATNYA...

SUDAH BANYAK KALI DI KECEWA,
BIARLAH AKU MEMENDAM RASA,
DI LUAR TAWA,
JANGAN NAMPAK DUKANYA...


TERGURIS DI HATI,
TIADA SIAPA YANG TAHU...


BIARLAH TEMAN TAK MERASA,
HANYA AKU YANG TAHU,
BETAPA PERITNYA BILA DI KECEWA...

SAHABAT

SAHABAT,
BUKAN SATU TAPI BERIBU,
BUKAN SEMENTARA TAPI SELAMANYA,
BUKAN DIMUSUHI TAPI DISAYANGI,
BUKAN UNTUK DILUPAI TAPI DI INGATI,
BUKAN HANYA DISINI TAPI BILA,
BUKAN SETAKAT INI TAPI SEHINGGA HUJUNG NYAWA....




LOVE YOU ALL...

Monday, April 20

MIMPI

AKU TAK PERNAH MERASAKAN SEBEGINI SUNYI... SETIAP MALAM WAJAH MU SENANTISA DI MINDA... TAPI BILA KU SEDARI KAU TIADA LAGI DISISI... TANPAMU AKU HAMPA... BULAN DAN BINTANG JUGA SEAKAN TIDAK MAHU MENEMANI AKU LAGI... TIADA LAGI BULAN YANG MENYINAR TERANG... TIADA LAGI BINTANG YANG BERKEDIPAN GEMBIRA... SEJAK KAU BERLALU PERGI... ENTAH MENGAPA SAAT KU INGIN MELELAPKAN MATAKU INI... WAJAHMU SENANTIASA DISISI... BAGAIKAN SATU PETANDA YANG AKU TAK MENGERTI... ADAKAH KAU MASIH MERINDUI ATAU SEDANG MEMBENCI??? SAYANG UCAPKANLAH... SUPAYA AKU MENGERTI APA MAKSUDNYA ITU... HMMM.... INI SEMUANYA MIMPI... MIMPI YANG KAU MASIH MERINDUI AKU... MIMPI YANG AKU BISA BERTUTUR DENGANMU... MIMPI YANG KAU MASIH MENYINTAI AKU... MIMPI... AKU HANYA BERMIMPI DISIANG HARI... HANYA BERMIMPI... MUNGKINKAH MIMPI KU JADI KENYATAAN... ATAU HARAPAN YANG HANYA TINGGAL KENANGAN...

Wednesday, April 15

BAD DAY...

A BAD DAY...
IT'S RAINING...
I FEEL LONELY...

WHERE IS SUNSHINE????
WHERE IS IT???
I FEEL SO DARK.....
I FEEL COLD.....
I FEEL SCARED.....
AND I FEEL SO ALIANATED....

SHALL I GOT A SUNSHINE???
SHALL I???

DIA ADA BERSAMAKU...

SETIAP HARI AKU BERSAMA DIA...
SEJAK AKU KECIL LAGI...
ADA SAHAJA DIA DISAMPING KU...
TAK KIRA DALAM SITUASI APA PUN...
SUSAH ATAU PUN SENANG....
TAPI APABILA AKU MENINGKAT DEWASA AKU SEMAKIN JAUH DENGAN NYA...
DAN TIDAK LAMA LAGI AKU HARUS BERPISAH BUAT SEMENTARA WAKTU....
TANPA LAGI AKU MENDENGAR BELAIAN MANJA DARINYA...
TANPA LAGI AKU MENDAPAT BELAIAN MANJA...
KERNA AKU HARUS SEDAR AKU SUDAH DEWASA...
TETAPI...
AKU AKAN MERINDUINYA WALAUAPAPUN TERJADI...
SIAPA DIA??
DIA LAH IBU KU...
DUNIA DAN AKHIRAT...
WALAUPUN AKU SEMAKIN JAUH DENGAN NYA TETAPI SATU YANG MENDEKATKAN KAMI SENANTIASA... IAITU SAYANG ANTARA AKU DAN IBUKU...
IBU TERIAMA KASIH KERAN MENJAGA AKU DARI KECIL HINGGA AKU BOLEH DI GELAR REMAJA...
DALAM WAKTU KITA SENANG, DALAM WAKTU KITA MENGHARUNGI PELBAGAI PANCAROBA, KAU TIDAK PERNAH SEKALIPUN MENINGGALKAN AKU....
TERIMA KASIH IBU...
AKU AKAN SENANTIASA MENYAYANGI MU SEHINGGA TIADA LAGI DEGUP DI JANTUNG KU...
AKU SAYNG MU IBU...

TANPA...

KITA PERNAH BERPISAH BUAT KALI PERTAMA TETAPI TIDAK BEGINI KU RASAKAN,
KALI INI BERBEZA SUNGGUH DI HATI SEBELUM INI,
TAK TAHU BAGAIMANA INGIN KU UCAPKAN,
AKU IBARAT KEHILANGAN DIRIMU,
SUNGGUH TIDAK AKU SANGKA KAU HANYA MENGHIBURKAN AKU SEKETIKA CUMA,
DAN AKHIRNYA KAU BERLALU PERGI,
AKU IBARAT HILANG TANPA ARAH,
KE MANA HARUS AKU TUJU SELEPAS INI,
KE MANA HARUS AKU PERGI,
TERIMA KASIH SAYANG WALAUPUN SEKETIKA CUMA,
WALAUPUN KITA TAK BERCINTA,
TAPI HARI INI AKU TELAH MENGERTI APA ITU CINTA...
MEMANG PERLU PENGORBANAN DALAM CINTA...
RAMAI YANG TANYA MENGAPA HARUS AKU MENGORBANKAN CINTA KU...
INI JAWAPANNYA,
KALAU KITA MENCINTAI SESEORANG,
TAK KISAH LAH DIA MILIK KITA ATAUPUN TIDAK...
KITA MASIH MAHU LIHAT DIA BAHAGIA BUKAN,
KITA MASIH MAHU MELIHAT DIA GEMBIRA BUKAN,
KITA MASIH MAHU MELIHAT DIA TERSENYUM BUKAN,
DALAM DUNIA NI BENDA YANG MEMBAHAGIAKAN KITA ADALAH MELIHAT ORANG YANG PALING KITA SAYANG BAHAGIA,
CONTOHNYA, JIKALAU SALAH SEORANG AHLI KELUARGA KITA MENGHIDAP PENYAKIT, SELURUH KELUARGA AKAN MERASAINYA... BUKAN BEGITU???
BEGITU JUGA DENGAN CINTA...
SAMA SAHAJA...
WALAUPUN DIA TIADA DI DEPAN MATA YANG PENTING HANYA DIA GEMBIRA...
SEMOGA BERBAHAGIALAH KAU DI SAMPINGNYA...



Sayu terpisah
hikayat indah kini hanya tinggal sejarah
berhembus angin rindu
begitu nyamannya terhidu wangian kasihmu
hujan lebat mencurah kini
bagaikan tiada henti
kaulah laguku kau irama terindah
tak lagi kudengari
kau pergi.. pergi..
sepi tanpa kata
terdiam dan kaku tak daya kau kulupa
apa pun kata mereka
biarkan kenangan berbunga di ranting usia