Wednesday, December 1

SITI MAISARA (EPS 4)

Ke hulu ke hilir. Seperti cacing kepanasan aku di buatnya.

Entah mengapa saat ini aku merasakan tidak tenteram.

Lalu datang seorang doktor menyapaku. “Adik. Adik ni kawan Siti Maisara ke??”

Terkejut aku di buatnya. Aku hanya menganggukkan kepala.

“Boleh ikut doktor kejap tak?” sambil memegang tanganku.

Berjalan lebih kurang lima minit, sampai di sebuah bilik.

Doktor berkata, “Ini bilik maisara.”

Aku hairan, “Mengapa doktor bawa saya kesini?”

“Sebenarnya saya ada perkara nak ceritakan, tapi saya nak awak tengok maisara dulu”

Lalu datang seorang jururawat membawa dua cawan teh bersamanya.

“Jemput duduk.” suara doktor lembut menjemputku.

“Sebenarnya begini, maisara mempunyai komplikasi pada kedua-dua belah buah pinggangnya. Walaubagaimanapun kami pihak hospital masih tidak menemui buat pinggang yang sesuai untuk digantikan dengan maisara.” sahaya bertanya “Adik kenal orang tua maisara?”

Aku tergagap-gagap nak menjawab, lalu ku gelengkan kepala ku.

“Tak mengapa lah kalau macam tu.” “Jemput minum.”

Aku minum sambil memikir dimana nak mencari orang tua maisara.

“Saya beredar dulu ye.” “Ada pesakit tunggu saya.”

Aku mengambil kesempatan yang ada untuk melihat maisara dengan lebih dekat.

Matanya tertutup rapat. Lalu ku usap-usap tangannya. Sejuk ku rasakan. Walaupun pucat masih terserlah keayuan maisara.

Ku usap lalu ku kucup dahinya. Aku berjanji dalam diri akan aku cari orang tua maisara sampai aku jumpa.

Ku bisik ke telinganya “Maisara, bertahan ye.” “Aku akan cari orang tua kau sampai jumpa.” “Jangan risau ok.”

Saturday, August 29

SITI MAISARA (EPS 3)

Kelas Pn Mimi telah pun tamat tetapi maisara belum pun membuka matanya untuk meneruskan pembelajaran. Aku merasa amat kusut serta tak sedap hati lalu aku pergi kepadanya. Ku usap-usap rambut nya lalu aku merasakan kehangatan yang mampu untuk melecurkan tanganku ini. Demamnya masih belum kebah. Aku mulai risau akan keadaan dirinya. Lalu aku mengerakkan tubuh kakunya. Seakan tiada respon. Ku gongang kan tubuhnya lalu rebah ke bumi. Aku mulai takut. Adakah dia sudah mati ataupun hanya pengsan??? Bermacam-macam soalan bermain di kepala kusutku ini.

Tanpa melengahkan masa aku terus mengendong Siti Maisara. Suhu badannya semakin meningkat. Aku mulai risau. Apakah yang akan terjadi kepada dirinya. Aku terus belari mengendongnya ke bilik guru.

Setibanya di bilik guru, Cikgu Satiya terpacak di depan muka pintu bilik disiplin. Aku terus meluru ke arah nya. Tanpa segan dan silu dalam keadaan aku yang teramatlah risau aku meminta bantuannya untuk menghantar MAISARA ke hospital secepat yang mungkin.

Tanpa melengahkan masa, Ciku Satiya mencapai kunci keretanya yang terletak diatas meja dan bergegas ke kereta. Kereta yang dipandu Cikgu semacam roket lajunya. Begegar rasa jantungku.

Setibanya di hospital aku terus mengendong maisara ke ruangan kecemasan. Dengan rasa yang bercampur baur aku memarahi semua orang yang ada di ruang kecemasan lalu menitis air mata yang sudah lama tidak lahir tetapi pada saat itu aku merasakan MAISARA dalam keadaan yang sungguh kritikal. Aku merasa sangat takut. Aku merayu kepada doktor untuk menyelamatkan dirinya. Aku tidak tahu mengapa perasaan sayangku pada MAISARA tiba-tiba timbul sedangkan sebelum ini aku cuma menyukai dirinya sahaja. Ada perasan lain di sebalik sayang yang aku rasakan sekarang. Adakah rasa tanggungjawab aku kepada dirinya. Atau rasa sayang seorang kawan yang tak lebih daripada batasan. Persoalan ini pula yang bermain difiikiran ku. Apa yang sebenarnya? Apa akan terjadi selepas ini?

Friday, August 7

FORGIVENESS

CHORAL SPEAKING???
INILAH HARINYA...
JAM SUDAH MENUNJUKKAN 10.30 PAGI...
KELAS LIB101 SUDAH BERMULA..
TAPI KAMI BERTIGA MASIH LAGI BELUM MASUK KE KELAS...
AKU SUDAH TAKUT UNTUK MASUK KE KELAS KERANA ADA PERISTIWA HITAM YANG MELANDA DIRI KAMI...
KAMI TERUS BERJALAN UNTUK KE KELAS TANPA KAMI SEDARI ADA SESEORANG YANG MEMENDAM RASA KECEWA TENTANG APA YANG SEPATUTNYA KAMI LAKUKANNYA.
SAMPAI DI KELAS KAMI DISAMBUT DENGAN GEMBIRA...

SESUDAH KELAS YANG SUNGGUH DINGIN DAN GEMBIRA ITU...
SESEORANG MEMENDAM RASA MELEPASKAN AMARAHNYA KEPADA KAMI...
AKU MERASA AMAT KECEWA SEKALI KERANA MEMBUAT ORANG LAIN MENANGIS TETAPI HARI INI MENJADI SEJARAH KERANA AKU MENITISKAN AIR MATA WANITA YANG SANGAT SOPAN SANTUN...
AKU TAK FAHAM MENGAPA SEMUA ORANG SEPERTI MEMBENCINYA...
DIA SEAKAN KECEWA KERANA KAMI SEAKAN TIDAK MEMBERIKAN KERJASAMA KEPADA DIA UNTUK MENYERTAI PERTANDINGAN...

DALAM PERJALANAN PULANG AKU SEAKAN HILANG ARAH KERANA AKU TAK PERNAH MEMBUAT ORANG SAKIT HATI APATAH LAGI PEREMPUAN.
BUKAN KERANA AKU ADA HATI KEPADA SI DIA TAPI MEMANG AKU TAK PERNAH MENYAKITKAN ORANG.
AKU RASA AMAT BERSALAH...

DALAM RASA YANG BERCAMPUR BAUR...
PERASAAN SEDIH, PERASAAN KECEWA, JUGA PERASAAN BERSALAH..
AKU BERJALAN SEORANG DIRI MEMIKIRKAN APA YANG HARUS DILAKUKAN KERANA DIA TAK MAHU BERTEMU SESIAPA PUN...
BAGAIMANA DENGAN RASA BERSALAH DIRI AKU INI???

AKU TERUS MENCAPAI HANDSET UNTUK MENGHANTAR SATU TEXT MESSAGE...
DENGAN HARAPAN AMARAHNYA PADAKU DAN KAWAN-KAWAN MULA HILANG...

SETENGAH JAM BERLALU TANPA ADA SEBARANG MESSAGE BALAS...
AKU MERASA SANGAT BERSALAH DAN MERASA AMAT RISAU KERANA APAKAH YANG TERJADI KEPADA SI DIA???
LALU AKU MENGHANTAR SATU LAGI TEXT MESSAGE YANG BERBUNYI...
'IM NOE U ARE VERY DISAPPOINTED RITE NOW... IT'S OK IF U DONT WANT 2 4GIVE ME. SAY THANKZ N 4GIVE TO HER TOO. HOPE U OK...'

AND NO RESPONS TOO...
IT'S OK I KNOW SHE VERY ANGRY WITH ME...
IT'S OK FOR ME...
PEREMPUAN...
BIASALAH TU...
BUKAN DATNG BULAN TAPI NORMA KAN...
KALAU PEREMPUAN KAN SENANG MARAH...

2 JAM BERLALU AKU TERSEREMPAK DENGAN NYA DI BILIK KOORDINATOR UNTUK MENDAPATKAN TANDA TANGAN KOORDINATOR PROGRAM UNTUK PENGESAHAN KURSUS AKU. AKU MERASA SUNGGUH MALU GILA DENGAN DIRINYA SEHINGGAKAN AKU TAK MAMPU UNTUK MENATAP WAJAHNYA SERTA BERDEPAN DENGAN SI DIA. MALU NYA DIRIKU INI. AKU MERASAKAN YANG DIRIKU INI SUNGGUH TIDAK BERGUNA UNTUKNYA. AKU MEMANG BUKAN LELAKI YANG DI TAKDIRKAN UNTUK MENJAGA DIRINYA.

AKU TERUS MENJAUHKAN DIRIKU DARIPADANYA KERANA AKU SANGGAT MALU UNTUK BERDEPAN DENGAN NYA. BAGAIKAN MUKA INI HARUS DIBINA SEBUAH TEMBOK BATU UNTUK BERDEPAN DENGAN DIRINYA. MALU SUNGGUH DIRI INI UNTUK BERDEPANNYA. AKU PUN BERLALU PERGI UNTUK MENYAKSIKAN SALAH SEORANG RAKAN KU BERAKSI DALAM SALAH SATU PERTANDINGAN YANG DIANJURKAN UNTUK MINGGU BAHASA INGGERIS.

DALAM PERJALANAN PULANG DARI PERTANDINGAN TERSEBUT AKU MASIH LAGI MEMIKIRKAN APA YANG TERJADI KEPADA SI DIA. ADAKAH DIA AKAN MEMBUANG AKU DARI HIDUPNYA SEBAGAI SEORANG KAWAN? ATAU DIA AKAN MEMBENCI AKU SELAMA-LAMANYA? ATAU AKU AKAN TERUS MELARIKAN DIRI DARIPADA TERUS MENEGUR DIRINYA? SEMUA SOALAN INI TERUS BERMAIN DI FIKIRANKU. AHH KUSUT!!! APA YANG AKAN JADI SELEPAS INI.

HARI PUN BERLALU MALAM PUN MENJELMA. DMC1H MENUJU KE KELAS GANTI MALAM PUAN ZURAIDAH. KAMI PUN BERJALAN. HMM JUST NICE.

SETIBANYA AKU DISANA AKU PERASAN AKAN DIRINYA YANG SEDANG TERPACAK MENUNGGU PUAN ZURAIDAH. DALAM KEADAAN DIA TAK PERASAN AKAN KEHADIRAN DIRIKU DISITU AKU MENGAMBIL KESEMPATAN UNUK MELARIKAN DIRI DARIPADANYA. AKU TAHU BAGAIMANA RASA BILA DIRI INI DI BENCI. AKU MERASAKAN TIADA GUNANYA LAGI DIRIKU INI DISISI NYA. DALAM KEADAAN AKU MENYEDIRI DIA MENANYAKAN MENGAPA AKU TIDAK HADIR KEPADANYA. SEGAN, MALU DAN SEDIKIT RASA TAKUT YANG AKU TIDAK NAFIKAN. AKU MERASA SEDIKIT LEGA UNTUK APA YANG DIKATAKAN. TETAPI MENGAPA AKU MASIH LAGI MERASA RAGU-RAGU UNTUK APA YANG DIKATAKAN. AKU MASIH LAGI MALU UNTUK BRDEPAN DENGAN NYA.

AKU MASIH LAGI TAK MAMPU UNTUK MELELAPKAN MATA KERANA AKU TAK MAMPU UNTUK MEMAAFKAN DIRI AKU SENDIRI DENGAN KEJADIAN YANG MENIMPA KAMI.

I JUST WANT TO SAY I WANT TO HAVE YOUR FORGIVENESS. IM SO SORRY IF I MAKE U FEEL VERY-VERY SAD.